Cinta Sendiri

Sorry ya tadi malem gak bales sms lo, gue udah tidur. Lagian cowok gue nyuruh gue tidur cepet, hehehe.” Kata Rani.

“Iya gapapa, Ran. Turutin tuh kata-kata cowok lo.” Kata gue sambil mengacak-ngacak rambutnya.

“Ih kebiasaan banget sih! Masih pagi juga, udah diacak-acak aja ih!”

Gue cuma ketawa-tawa ngeliat tingkah lucunya. Seneng sih lebih tepatnya karena udah bikin dia kesel pagi-pagi.

Oh ya, nama gue Wisnu Ardiansyah. Biasa dipanggil Inu sama Rani. Bukan, Rani bukan pacar gue. Udah beberapa bulan ini emang kita deket tapi gak bisa pacaran, karena Rani udah ada yg punya. Miris emang rasanya.

Gue sayang sama Rani dan kayaknya Rani juga punya rasa yg sama. Gue kepengen banget bisa jadi pacarnya, tapi sepertinya gak bisa karena Rani sayang banget sama cowoknya; sebut aja Tony.

Rani itu cewek manis yg cerewet. Segala hal pasti dia komentarin. Eh, tapi justru cerewetnya itu loh yg bikin gue suka. Lagian, mana ada sih cewek yg gak cerewet? 😛

Gue hidup di belakang bayang-bayang Rani dan Tony. Gue sayang sama orang yg udah punya pacar. Kenapa gue bisa sayang sama dia? Ya karena gue udah terbiasa ngelakuin semuanya sama dia. Lha wong Rani kalo kemana-mana sama gue, ada apa-apa ceritanya sama gue, ngerjain tugas minta dibantu gue. Bisa dibilang 70% hari-harinya dihabisin bareng gue. Maklum lah, Tony itu karyawan kantoran yg sering pergi ke luar kota. Jadi Rani sering ditinggal-tinggal. Sebenernya bagus sih, gue jadi semakin bisa dapetin hatinya Rani. Hahaha..

Dibalik itu semua, terkadang gue juga kasihan sama Rani. Dia sakit-sakitan. Terutama kalo lagi kecapean dan banyak tugas. Dia bisa langsung mimisan atau terkadang bisa pingsan. Entahlah sebenernya Rani sakit apa, sampai sekarang pun dia gak pernah cerita tentang itu ke gue.

***

Suatu hari, handphone gue bunyi dan ternyata yg telepon itu Rani.

“Inuuu huhuhu temenin gue Nu, kita jalan-jalan yuk kemana aja gitu. Gue pusing Nu huhu ayo jalan-jalan..” Rani terisak.

“Ran, lo kenapa nangis? Gue aja belum mandi tau. Emang lo mau kemana?”

“Kemana kek Nu asal jalan huhu aku sedih begini terus, aku capek Nu, aku mau sama kamu aja Nu huhuhu..”

Wait.. Kamu? Baru kali ini Rani ngomong aku –  kamu ke gue. Gue diem sejenak dan baru ngelanjutin pembicaraan.

“Iya Rani. Kamu maunya kemana? Ayo aku anterin tapi pake jaket ya, cantik. Biar gak sakit.” Kata gue sambil memberanikan diri untuk memanggil dia cantik.

“Bener ya Nu yaa. Gue tunggu lo di rumah. Jangan lama-lama ya, Nu.”

Err.. Berubah lagi jadi gue – lo. Dasar Rani anak labil.

***

Sekitar 20 menit, gue sampai di depan rumahnya dan berpamitan sama orangtuanya.

Di mobil, Rani diam mematung dan gue menyolek sambil bilang..

“Wey, tadi minta jalan. Ini udah jalan malah diem aja sih.”

“Nu.. Boleh minta peluk nggak?”

“Hah? Peluk?!” Gue kaget dan reflek mengerem mobil.

“Iya Nu peluk gue. Gue udah lama banget gak dipeluk. Sebentaaar aja. Gue kangen dipeluk.”

“Ran, tapi kan gue…..”

Belum sempat gue ngelanjutin, Rani udah meluk gue. Erat banget dan gue berusaha untuk gak tergoda. Tapi ternyata hati gue berkata lain, gue juga meluk dia dengan erat.

“Nu…”

“Iya?”

Kemudian bibir gue dan bibirnya bertemu. Semua berjalan begitu cepat. Gue cuma inget indahnya peristiwa itu, yg bahkan gak pernah gue bayangin sebelumnya.

“Eh, eh, sorry ya. Duh..”

“Hehe, gapapa kok Nu”

5 menit berlalu.

15 menit..

30 menit…

Awkward moment.

“Ehm, ini kita jadinya mau kemana, Ran?”

“Makan aja deh Nu, gue laper.”

“Tapi gak makan junk food ya. Nanti gue dimarahin sama nyokap lo.”

“Iya hehe oke bos, kita makan pecel lele aja ya..”

“Siap, nyonya!” Gue menjawab dengan nada lantang dan Rani nyubit gue sambil cengengesan.

Setelah makan gue antar dia ke rumah. Di sepanjang perjalanan pulang, gue minta maaf atas kejadian tadi, walaupun bukan sepenuhnya salah gue.

Malam itu gue tutup dengan rasa senang sekaligus rasa bersalah. “Kenapa gue mau ya tadi dicium Rani? Rani kan punya orang, gue gak boleh begini terus. Bisa-bisa gue dibilang perusak hubungan orang.”

***

Tiga hari berlalu setelah kejadian itu. Selama tiga hari juga gue gak liat dia di kampus. Kemana anak labil yg cerewet itu.. Kemana orang yg tiga hari lalu….. Ah sudahlah, baiknya gue lupain aja kejadian di mobil waktu itu.

Sepulang gue kuliah, gue sempetin untuk mampir ke rumah Rani.

“Sore tante, Rani nya ada?”

“Sore juga. Rani? Lho Rani kan masuk Rumah Sakit 2 hari lalu. Temannya gak ada yg kasih kabar ke kamu ya? Tanya Ibunya Rani.

“Hah? Nggak tante saya gak tau sama sekali.” Gue agak kaget.

“Wah, ya sudah kamu ikut tante ke Rumah Sakit aja yuk. Sekalian kamu ketemu sama Rani.”

“Oh, oke tante saya ikutin mobil tante dari belakang aja.”

***

Setelah sampai di Rumah Sakit, gue berjalan perlahan karena tiba-tiba perasaan gue gak enak.

Langkah gue terhenti di koridor Rumah Sakit yg panjang. Pelan-pelan gue beranikan diri untuk menengok ke ruangan berjendela kaca yg luas.

Ya Tuhan..

Ternyata Rani ada di dalam sana. Dia dikelilingi berbagai alat medis yg gue sendiri pun gak tau namanya. “Rani kenapa? Rani sakit apa?” Tanya gue dalam hati sambil keheranan dan diselimuti rasa khawatir.

Air mata gue menggenang. Detak jantung gue tertahan sejenak. Nafas gue sesak. Apa yg bisa gue lakuin sekarang? Apa?!

Tiba-tiba ada tangan meraba pundak dan juga diikuti suara yg kemudian menyadarkan gue.

“Wisnu..” Panggil orang itu.

Gue menengok dan menjawab, “Ya? Siapa ya?”

“Gue Tony, pasti lo udah tau kan gue siapa.”

“Oh iya, Tony pacarnya Rani kan? Ada apa ya?”

“Tolong ya, Nu. Tolong jauhin Rani. Rani sakit. Rani butuh ketenangan. Rani butuh motivasi. Rani butuh gue, bukan butuh lo. Rani sayangnya sama gue, bukan sama lo!” Kata Tony dengan nada sedikit membentak.

Gue bingung mau merespon dengan berbuat apa. Saat itu gue cuma bilang, “Iya, Rani emang gak butuh orang macem gue. Rani butuh lo. Rani sayang sama lo. Gue akan jauhin dia kok. Gue gak akan ganggu dia lagi. Tapi, tolong jaga dia baik-baik ya. Jangan bikin dia sedih dan gelisah.”

OkayYour command is duty, dude.”

Gue membalas ucapan tadi dengan senyuman. Kali ini gue rapuh, gak berdaya. Mungkin emang ini yg harus gue hadapi. Rani udah pergi dari hidup gue dan gue harus tetep berjalan tegap sebagaimana lelaki yg kuat.

Biar aku yang pergi. Bila tak juga pasti.

Adakah selama ini.. Aku cinta sendiri.

Biar aku menepi, bukan lelah menanti.

Namun apalah artinya cinta pada bayangan.

Pedih aku rasakan, kenyataannya,

Cinta tak harus saling memiliki..

Bye, Ran. Semoga cepat sembuh dan semoga kamu bahagia 🙂

Advertisements

Mungkin Ia adalah…

07.30 WIB

Abang ojek langganan sejak SD sudah menunggu di depan gerbang rumahnya. Anya pun segera berpamitan dengan kedua orang tuanya. Setelah mengambil helm, ia naik ke motor usang milik bang Samsul.

Sekitar 15 menit berlalu, ia sampai di kampus dan berlari menuju tangga. Di tangga, ia bertemu dengan 3 orang teman baiknya — Ira, Fanny dan Nindya — yg sudah menunggu cukup lama.

“Lama banget lo ih. Udah tau hari ini persentasi, tadi malem pake segala begadang. Telat kan.” Ira mengomel.

Sorry, sorry.. tadi malem gak bisa tidur, bukan begadang woo!” Anya mencoba membela diri.

“Udah sih pada berantem aja. Nih pelajarin materinya biar nanti lancar persentasinya.” Fanny mencoba melerai sambil menyerahkan materi kepada Anya.

Hari ini, memang sudah dijadwalkan bahwa Anya dan 3 orang temannya akan membahas materi di kelas Etika Akuntansi Dalam Bisnis. Anya mengambil jurusan Akuntansi di Universitas Swasta yg cukup terkenal. Sebenarnya, dulu ia sangat tidak menyukai mata pelajaran Ekonomi, apalagi Akuntansi. Tapi sang Ayah ingin sekali melihat anak semata wayangnya tersebut melanjutkan pendidikannya di bidang Akuntansi. Apa daya, Anya pun tidak bisa menolak dan mengikuti kemauan Ayahnya sampai saat ini.

Jam di tangan Anya sudah menunjukkan pukul 08.00 dan berarti ia harus segera masuk ke kelas untuk memulai persentasi bersama 3 orang temannya. Ketika sampai di kelas, ia mengeluarkan notebook kesayangannya dan mulai mengutak-atik file powerpoint yg akan dibahas. Tak lama kemudian, dosen pun datang.

“Anya? Sudah siap untuk persentasi kan?” tanya dosen tersebut.

“Sudah, bu. Boleh kami mulai sekarang?”

“Silahkan..”

Saat Anya sedang menjelaskan, tiba-tiba masuklah seorang laki-laki dan segera duduk di barisan pertama. Karena terlambat, laki-laki itu tidak sempat memilih kursi dan terpaksa duduk di kursi yg ada. Sembari menjelaskan, Anya tidak sengaja melirik laki-laki tersebut. Tidak disangka, ternyata laki-laki tersebut sadar bahwa ia sedang dilirik dan meresponnya dengan senyum.

*dheg!*

Anya deg-degan saat melihat senyum laki-laki tersebut. Senyumnya  lebar. Laki-laki ini berkulit sawo matang, tinggi, memakai kacamata, tidak ganteng; namun bisa dibilang cukup manis.

45 menit berlalu, persentasi selesai dan kelas pun bubar. Anya dan teman-temannya membereskan notebook dan materi-materi yg dibahas tadi. Ia bergegas keluar kelas bersama 3 orang temannya.

Tapi tiba-tiba..

“Eh sorry, lo yg tadi persentasi ya? Gue Fadly. Boleh tau nama lo?” kata seorang lelaki yg menghadang pintu dan mengulurkan tangannya kepada Anya.

“Iya. Kenapa ya? Gue Anya” balasnya sambil meraih tangan lelaki yg ternyata bernama Fadly.

“Ada Whatsapp atau Line gak? Gue mau minta materi yg tadi hehehe buat belajar”

“Oh gitu, Whatsapp ada kok. Nih nomornya: 0812xxxxxxxx”

“Oke. Thank you ya. Bye!” ucap Fadly sambil melambaikan tangannya dan berjalan menjauh dari Anya.

Anya hanya membalasnya dengan senyuman.

***

Di kantin, teman-temannya terlihat senang meledek Anya yg sepertinya sedang jatuh cinta. Ia terus ditertawakan sambil sesekali bercerita tentang manisnya senyum Fadly.

“Aduh, tadi tuh lo harus liat senyumnya. Manis banget!” Anya sumringah.

“Iya deh yg lagi jatuh cinta, sampe segitunya. Hahaha. Tapi bagus ya akhirnya lo move on juga dari si Andri” Fanny meledek.

“Nah bener tuh, Fan. Ambil sisi positifnya kalo secara gak sadar Anya pelan-pelan mau move on. Ya gak, Nin?” Kata Ira.

“Yoi tuuuuh!” Balas Nindya.

“Udah udah. Sekarang kita lihat dulu aja nih perkembangannya Anya sama Fadly. Lo juga jangan terlalu ngarep ya sama dia, takutnya dia cuma ngasih harapan. Tapi sih semoga nggak ya, Nya” Fanny mengusap bahu Anya sambil tersenyum.

“Aamiin..”

***

Seperti malam-malam sebelumnya, Anya hanya disibukkan dengan menonton DVD atau men-scroll timeline Twitter. Tetapi kali ini berbeda, Anya disibukkan dengan menjawab pertanyaan di Whatsapp dari pemilik senyum manis di kelas tadi, Fadly Hernanto.

Pertanyaan basa basi pun berlanjut menjadi cerita-cerita seru yg membuat Anya menjadi lupa waktu. Ia menutup malam itu dengan tersenyum senang karena esok pagi Fadly mengajaknya jalan-jalan berdua.

***

10.00 WIB

Fadly sudah berada di depan gerbang rumah Anya dan bersiap untuk jalan berdua. Anya terlihat sederhana dengan t-shirt coklat, celana jeans dan juga sepatu Converse yg ia kenakan. Lalu Fadly mempersilahkan Anya untuk masuk ke dalam mobilnya. Pagi itu, mereka sepakat untuk pergi ke Kebun Binatang Ragunan.

Di sana mereka terlihat sangat akrab. Bercanda dan tertawa berdua, seolah sudah saling mengenal sejak lama.

Tak terasa, sore pun datang. Fadly harus bergegas mengantar Anya pulang sebelum bulan menampakkan wajahnya.

Thanks for today ya, Nya. Seneng banget bisa jalan bareng lo. Next time kita jalan ke Dufan ya!” Begitu isi pesan singkat yg Anya terima dari Fadly setelah sampai di rumah.

Anya tersenyum dan membalas, “Anytime, Fadly. Oke deh, atur aja waktunya..”

***

Kejadian itu terus berulang sampa satu bulan lamanya. Pagi dan siang, mereka habiskan bersama di kampus. Malamnya, mereka mengobrol via Whatsapp atau terkadang via telepon.

Selama beberapa bulan, Anya semakin sering jalan berdua dan berkomunikasi secara intensif dengan Fadly. Anya merasa sangat nyaman dengan Fadly. Hadirnya pemilik senyum manis itu secara tak sengaja menyingkirkan kenangan masa lalu di hatinya.

Keypad dan jariku terus beradu senada serta seirama dengan detak jantungku. Tak terasa sudah sebulan lamanya aku melakukan kebiasaan-kebiasaan ini dengannya. Sambil tersenyum kecil aku berkata, “Mungkin ia adalah… masa depanku.”

I love you too, Fadly Hernanto” [message sent]

Lupa

Oh yes, it’s been a year since the day you decided to broke up. It’s been a year, I live without you. Yeah, it’s been a year..

Gak berasa udah setahun aja gue sendiri. Ya antara sedih dan senang udah setahun sendiri. Yang sekarang gue rasain itu, gue lupa.

Gue lupa rasanya diinginkan.

Gue lupa rasanya diperjuangkan.

Gue lupa rasanya diberi perhatian.

Gue lupa rasanya ‘ditembak’.

Gue lupa rasanya disayang.

Gue lupa rasanya dimarahin saat gue bersikap childish.

Gue lupa rasanya dimarahin saat gue telat makan dan berujung maag.

Gue lupa rasanya menahan ego gue sendiri.

Gue lupa rasanya tertawa karena bercanda berdua.

Gue lupa rasanya dicium kening sepulang habis jalan berdua.

Gue lupa rasanya menagih janji jalan berdua.

Gue lupa rasanya pacaran…

Gue lupa. Iya gue lupa rasa manis pahitnya pacaran dan gue sampe lupa kalo ternyata gue pernah baca sebuah kalimat yang isinya:

“Allah akan memberimu sesuatu di saat kamu siap, jika Allah tidak memberimu maka tandanya kamu belum siap dan kamu harus menunggu. Semua ada waktunya. Yang kamu perlu hanya menyiapkan diri dan menunggu waktu yang tepat.”

Dari kalimat diatas bisa ditarik kesimpulan kalo ternyata diri gue ini belum siap dan waktunya belum tepat. Gue emang mau pacaran lagi. Tapi apa iya kalo ‘mau’ itu udah pasti siap? Ternyata nggak.

Okay, now let’s prepare and just wait for the right person at the right time! 😀

Gue (Pernah) Alay

Gue (pernah) alay, iya gue emang pernah alay. Gimana dengan kalian? Pernah alay juga nggak?

Hmm beberapa orang yg menganggap atau mengakui dirinya pernah ada di lembah hitam yg biasa disebut alay itu bersyukur, kenapa bersyukur? Ya karena alaynya udah dulu, zaman odong-odong masih booming banget. Sekarang udah 2013, zaman odong-odong udah pudar. Yg zaman mah mobil jablay. (Yaudah terus kenapa malah bahas ini………..)

Well, gue mau sedikit cerita pengalaman alay gue dulu.

Sebagian besar temen-temen gue, mulai masuk ke lembah hitam bernama alay itu sejak mereka duduk di bangku SMP. Dimana mereka udah mulai punya hp dan Friendster. Buat gue, alay itu semenjak gue duduk di bangku kelas 3 SMP. Gue telat jadi alay. Gue sedih. #loh

Kenapa gue telat? Karena dulu gue gak suka yg namanya difoto. Gue gak pede aja sama penampilan gue sendiri. Gue cupu, pake rok di perut dan yg lain di pinggang. Gue gak punya hp, sementara yg lainnya punya. Gue gaptek, sedangkan yg lain udah pada jago. Punya komputer aja nggak, gimana mau belajar supaya gak gaptek. *palm face*

Zaman gue SMP, gue gak tau lagu barat. Yg gue tau cuma band Ungu. Gue ngefans banget sama band ini. Gue ngefans banget sama Oncy, gitarisnya. Iya gue tau mungkin kalian ketawa bacanya tapi ini serius. Ini pengakuan gue. HAHAHA. *menertawai diri sendiri*
Saat beranjak ke SMA, gue juga masih alay dan masih menyukai Ungu. Bahkan gue bangga kalo gue suka sama mereka. Gue masih inget pas kelas X dapet tugas Bahasa Indonesia untuk bikin makalah. Kalian harus tau, isi makalah gue adalah tentang band Ungu. Ya, itu saking bangganya gue ngefans sama mereka. Absurd abis..

Pas kelas X, rambut gue juga gak begini. Rambut gue dulu ngebelakangin kuping dan tanpa poni. Jadi keliatan banget caplangnya kuping dan lebarnya jidat gue. *nangis*
Tapi gue akhirnya berani berubah berkat temen sebangku gue. Namanya Naba dan dia dari SMP 115. Dari awal gue liat dia aja, gue udah berpikir kalo dia modis dan dalem hati gue berharap dia bisa ngubah gue jadi gak cupu. Ahsek..
Bener aja sih, semenjak duduk sama dia, gue mulai disuruh untuk nutupin kuping pake rambut, terus disuruh pake bando, dan macem-macem. Yg paling berkesan sampe sekarang sih dikenalin sama lagu barat, terutama lagunya Secondhand Serenade. Kalo gak dikenalin mungkin sampe sekarang gue masih suka sama Ungu dan mungkin daftar jadi sahabat DahSyat atau penonton setia Inbox. Hahahaha

Masa alay gue juga gak luput dari penulisan sms yg super duper bikin pusing itu. Semenjak pake hp gue udah mulai coba-coba ngetik sms huruf gede kecil. Ngetik ‘gue’ cuma pake huruf ‘w’. Ngetik ‘lo’ cuma pake huruf ‘L’, dan lain sebagainya. Heran, kok gue dulu gak pusing ya? 😐
Semenjak punya hp berkamera lumayan, gue juga mulai narsis. Foto sana sini. Memory card 1GB isinya kebanyakan foto. Ya Tuhan, penting abis.

Kemudian pada akhirnya gue bersyukur. Kenapa? Karena gue pernah menjadi alay. Kok gitu? Ya karena dengan ‘pernah’ menjadi alay, gue tau kalo apa yg dulu gue lakuin di masa suram itu salah dan gak penting. Coba kalo gue alaynya sekarang, waduh bisa-bisa mungkin besok pagi gue lagi ada di tv dan lagi joget lalala yeyeye dong. :p

Twitter Archive

Twitter archive? Apasih twitter archive?

Twitter archive tuh jadi semacam apa ya, kumpulan tweet sang pemilik akun dari dulu pertama kali dia ngetweet sampe sekarang. Twitter archive ini bisa di-download, jadi pemilih akunnya bisa cekikian deh ngeliat tweet-tweet dia daru jaman baheula. Hihi..

Nah, gue sekarang mau cerita nih tentang respon gue yg baru aja ngebaca isi dari twitter archive milik gue.

Awalnya pas lagi download sempet tersendat karena koneksi internet yg agak menyebalkan. Tapi setelah dicoba lagi, alhamdulillah bisa dan gue langsung nge-extract file hasil download tadi. Pas gue buka…………………

GUE NGAKAK! Ngakak sejadi-jadinya. Kenapa? Gue geli aja bacanya. Dulu norak banget (sekarang sih masih, dikit), mau makan aja bilang ‘away’. Yaelah siapa juga yg mau nyariin lo bro. *self toyor*

Kalo di awal-awal sih isinya tentang si mantan ya. Mantan yg (dulu) sangat gue harepin. Udahlah ya, skip aja mah pas disini. Selebihnya itu ya palingan tweet-tweet sama mantan setelahnya. Mihihihi..

Pas sekitar tahun 2012 pertengahan, gue udah mulai suka follow selebtwit. Selebtwit? Apa tuh? Hmm mereka sebenernya sih katanya kurang suka dengan sebutan ini, tapi okelah utk disini gak apa gue sebut kayak gitu. Ya jadi selebtwit itu beberapa orang yg tweetnya super kocak dan bagus-bagus. Mereka ngetweetnya random sih, kadang puisi, kadang gosip, dan lain-lain yg pastinya seru. Dan gue masih follow mereka sampe sekarang.

Buat yg mau tau tentang twitter archive, bisa dilihat di akun masing-masing kok. Buka twitternya via web ya dan di PC. Gampang kok.

Caranya:

  1. Masuk ke setting dan twitter archive ada di paling bawah dekat tombol ‘save changes’.
  2. Klik tombol twitter archive dan archive twitter kalian sedang dikirim ke e-mail yg kalian pakai utk bikin twitter.
  3. Buka e-mail kalian dan lihat e-mail dari twitter. Kalo udah ada, bisa langsung klik linknya dan tinggal tunggu file yg sedang di-download

Mudah kan? Ayo download segera. 😀

Sebulan Lagi

Sebulan lagi..

Umur gue bertambah dan berubah menjadi kepala 2. Ya, 20.

Semoga di usia awal kepala 2 nanti, gue bisa berubah menjadi :

1. Power Ranger

1. Manusia yg lebih baik

2. Manusia yg lebih taat dan takwa kpd Tuhan-Nya

3. Manusia yg berhati lebih lapang. sabar, dan lembut

4. Manusia yg berprestasi di bidangnya

5. Manusia yg bisa mengerti arti kehidupan sebenarnya

6. Manusia yg mengerti arti pengorbanan dan cinta kasih

7. Manusia yg mengerti darimana asal usulnya

8. Manusia yg berpikiran luas

Karena yg sempit cuma kosan anak kuliahan. (Okesip)

9. Manusia yg tidak menganggap dirinya lebih hebat dari siapapun

10. Manusia yg bisa membuat tertawa orang sekitar

11. Manusia yg bisa dicintai sepenuhnya

12. Manusia yg membahagiakan hati orang tua dan keluarganya

13. Manusia yg dewasa dalam berpikir dan bertindak

14. Manusia yg …………………………….

Ah, terlalu banyak ya? Mungkin nomor-nomor di atas hanya sekedar tulisan dan harapan dari seorang manusia yg tidak sempurna. Apa salahnya berharap? Apa salahnya mengubah diri menjadi lebih baik? Apa salahnya berharap sambil merealisasikan teori?

Semoga nomor-nomor di atas tidak hanya sekedar tulisan dan harapan, tapi juga direalisasikan. 🙂

For The First and The Last Time

Sekitar 2 hari yg lalu gue baru aja kena musibah. Entah disebut musibah atau apapun, yg jelas gue baru aja ngalamin kejadian ini.

Hari Senin jam 11.00, gue nemenin nyokap utk mengurus sesuatu. Dimana hari itu kita emang udah rencana mau pergi berdua; seperti biasa. Urusan selesai, jalan lah kita ke tujuan selanjutnya. Di perjalanan, something was happened.

Saat gue dan nyokap naik motor di flyover dari arah Kelapa Gading, tiba-tiba kaki gue seperti tertabrak sesuatu. Gue gak inget banyak sebelumnya. Seinget gue, disitu gue lagi bengong dan suddenly ternyata sebuah mobil baru aja nyerempet kaki gue.

Gue kaget.

Gue bingung.

Gue kesakitan.

Dan akhirnya gue nangis..

Nyokap langsung panik sambil tetep memastikan kalo gue baik-baik aja.

“Apanya yg sakit, mbak? Apanya?”

“Kelingking aku. Perih. Perih banget.” kata gue sambil tetep nangis

“Aduh ibu gemeteran ini. Kok bisa-bisanya taksinya nyerempet kita?”

“Gak tau bu. Kakiku sakit banget nih”

Gue terus nyoba untuk nahan rasa sakit. Perih. Perih banget. Gue udah berasumsi yg negatif tentang kaki gue karena emang yg gue rasain itu bener-bener perih.

Kemudian, kita berdua ngelewatin taksi itu. Ternyata taksi Cipaganti. Sayangnya gue dan nyokap gak sempet ngehafal nomor taksinya. Yg ada di pikiran gue dan nyokap: cepet sampe tujuan dan ngeliat seberapa parah luka gue.

Setelah sampe di tujuan, gue periksa lukanya. Oh syukurlah.. Ternyata cuma lecet dan luka memar.

Sampai di rumah, saat gue nyoba nekuk kelingking tiba-tiba terasa sakit dan ternyata memarnya membiru. Nyokap maksa gue untuk pergi bareng ke tukang urut.

Sampailah kita di tukang urut. Disini gue cuma bisa nangis meraung-raung seperti macan karena kesakitan. Sambil nahan sakit dan nahan air mata, gue bergumam,

Kecelakaan ini adalah pertama kali dan harus jadi yg terakhir kalinya di hidup gue. Gak akan dan gak boleh terjadi lagi. Harus.

And well, alhamdulillah sekarang udah agak membaik dan tinggal pemulihan aja karena masih sedikit memar. Duh, libur begini malah sakit ya. Hihi.. Get well soon for me! 😀